perbedaan ICO, STO, IEO dan IDO dalam crypto

 


Ada hype besar saat ini bahwa security token offering (STO) adalah bentuk baru dari initial coin offering  (ICO), tetapi tahukah Anda bahwa ada bentuk baru penggalangan dana berbasis blockchain yang sedang naik daun?

Ya, ucapkan selamat datang di initial exchange offering  (IEO). Panduan terperinci ini akan menyoroti perbedaan utama antara metode penggalangan dana ini dan mengapa salah satu metode akan lebih menguntungkan daripada yang lain.

Jadi, mari kita mulai!
Apa itu ICO?

initial coin offering  (ICO) adalah, atau mungkin, metode crowdfunding yang sangat populer di kalangan investor kripto. Ini adalah cara yang efektif untuk mendanai produk atau layanan baru di dunia kripto, misalnya koin atau aplikasi baru.

ICO tidak jauh berbeda dengan IPO (penawaran umum perdana) yang sering digunakan oleh perusahaan yang merambah pasar saham.

ICO bekerja dengan mengeluarkan koin digital atau koin kripto untuk melawan investasi. Mereka dijual langsung kepada investor dengan harga diskon. Sama seperti pasar saham, investor mendapatkan keuntungan jika nilai token meningkat dari harga peluncuran awal.

Kelebihan dari ICO

    Sangat mudah untuk menginisialisasi dan menyiapkan proyek ICO. Yang Anda butuhkan hanyalah kertas putih, situs web produk, dan tim cadangan untuk menangani teknis proyek.
    Biaya peluncuran lebih rendah, karenanya cocok untuk pemula dan investor amatir.
    Proses penggalangan dana sederhana dan tidak terlalu rumit dibandingkan dengan IEO dan STO.
    Intervensi pemerintah yang lebih rendah, karenanya lebih disukai untuk pengatur waktu kecil.
    Lebih banyak likuiditas dalam waktu yang lebih singkat.
    Investor memiliki kendali penuh atas dana mereka.
    Berbagai program penggalangan dana seperti penjualan pribadi, penjualan publik, dan airdrops.

Kontra dari ICO

    Sistem penggalangan dana rentan terhadap ancaman keamanan seperti penipuan dan penipuan.
    ICO tidak disukai untuk investasi jangka panjang.

 
Apa itu IEO?

Secara teknis, initial exchange offering  (IEO) hanyalah bentuk baru ICO, tetapi perbedaannya ada pada platform tempat token atau koin ditawarkan. Seperti namanya, penggalangan dana IOE menawarkan koin melalui pertukaran kripto mitra daripada berurusan langsung dengan investor.

Siapa pun dapat berpartisipasi dalam ICO publik, tetapi dalam IEO, token dijual secara eksklusif kepada anggota bursa. Namun, bukan proses yang sulit untuk bergabung dengan bursa yang menawarkan token jika Anda tertarik untuk berinvestasi dalam koin baru.

Terkadang, berinvestasi melalui IEO jauh lebih mudah daripada ICO. Alih-alih mengikuti pedoman khusus yang unik dengan setiap penawaran ICO, pertukaran akan menstandarkan proses untuk semua penawaran, sehingga tidak terlalu membosankan bagi pengguna untuk berinvestasi dalam koin yang berbeda.

Kelebihan dari IEO

  • Semua bursa yang berpartisipasi diverifikasi KYC / AML untuk memastikan keamanan yang lebih baik bagi investor.
  • Investor bekerja langsung dengan bursa.
  • Tingkat regulasi membuat platform dapat dipercaya dalam hal melindungi investor dari penipuan.
  • Peserta mentransfer dana mereka langsung ke akun mereka dan bukan ke kontrak pintar.


Kontra dari IEO

  •     Biaya penggalangan dana yang tinggi dan kesulitan dalam menyiapkan sistem.
  •     Tingkat likuiditas rendah dibandingkan dengan ICO dan STO.
  •     Investor memiliki sedikit kendali atas aktivitas bursa.


 
Apa itu STO?


security token offering (STO) adalah bentuk penggalangan dana yang lebih kompleks yang sedikit lebih sulit untuk diterapkan daripada ICO. STO bekerja dengan menerbitkan kontrak investasi yang didukung oleh token keamanan dan dicatat pada platform blockchain.

Dengan STO, koin keamanan didukung aset dan berisi informasi kepemilikan investor, yang dicatat secara digital di blockchain. Ini lebih merupakan sertifikat digital, sama seperti Anda memiliki sertifikat obligasi dan saham sebagai imbalan atas investasi Anda.

Kelebihan dari STO

  •     STO mematuhi aturan pemerintah karena berhubungan dengan aset nyata, menjadikannya alat investasi tepercaya.
  •     Lebih aman dan efektif untuk investasi jangka panjang.


Kontra dari STO

  •     Biaya penggalangan dana tinggi dan relatif rumit untuk dieksekusi.
  •     Investasi lintas batas sulit karena peraturan yang ketat.
  •     Likuiditas rendah karena peraturan pemerintah yang ketat.




Initial Dex Offerings (IDO)

Initial Dex Offering (IDO) merupakan token yang mewakili semua jenis aset yang dihosting di bursa terdesentralisasi (DEX). IDO dapat dibuat untuk apa saja mulai dari cryptocurrency hingga album musik. IDO melibatkan komunitas mereka dalam ekonomi untuk membantu produk dan layanan mereka sekaligus membuat keputusan bisnis yang cerdas terkait aset mereka.

IDO memiliki beberapa keuntungan yang membuatnya lebih menarik daripada ICO dan IEO : likuiditas langsung, perdagangan langsung, dan biaya pencatatan yang lebih rendah.

IDO mengacu pada peluncuran sebuah cryptocurrency pada pertukaran desentralisasi (DEX) . Dalam IDO, proyek blockchain membuat debut publik pertama koin di DEX untuk mengumpulkan dana dari investor ritel. IDO memiliki kemiripan dengan IEO, di mana proyek crypto meluncurkan token mereka dan mengumpulkan dana melalui pertukaran terpusat, karena keduanya memungkinkan perdagangan langsung di atas penggalangan dana.

Di sisi lain, IDO dapat menawarkan penjualan token dan modal pencatatan yang jauh lebih hemat biaya. Pertama, IDO menyediakan likuiditas cepat dengan sedikit atau tanpa terselip melalui kolam likuiditas yang tersedia di DEX. Relatif memiliki biaya pencatatan lebih murah. Seperti IEO, hal ini memungkinkan perdagangan instan,

Sebagian besar trader juga lebih memilih IDO daripada ICO karena daftar IDO mencegah penerbit token mengontrol bagaimana putaran penggalangan dana akan berjalan. Salah satu IDO pertama yang diluncurkan di luar angkasa adalah RAVEN, terdaftar di Binance DEX pada Juni 2019.

0/Post a Comment/Comments